Sponsors Link

Motor Cepat Panas : Penyebab dan Cara Mengatasinya

Sponsors Link

Motor merupakan salah satu kendaraan yang menjadi favorit, karena selain praktis, irit, motor juga sangat mudah untuk dikendarai. Namun ternyata, sama seperti berbagai macam kendaraan bermotor lainnya, motor juga memiliki potensi mesin yang cepat mengalami panas. apa saja sih yang menjadi penyebab motor cepat panas? lalu bagaimana mengatasi motor cepat panas? berikut ini adalah beberapa penjelasan mengenai penyebab dan juga caa mengatasi motor cepat panas :

ads
  1. Radiator dan juga pendingin mesin mengalami masalah

Hal pertama yang bisa menyebabkan motor menjadi cepat panas adalah sistem pendinginan mesin yang kemungkinan mengalami masalah. Ya, motor diciptakan dengan menggunakan beberapa jenis sistem pendinginan. Berikut ini adalah beberapa jenis sistem pendinginan mesin yang bisa terdapat pada mesin motor :

  • Sistem pendingin cairan atau air cooled

Sering kita kenal dengan istilah radiator, sistem pendingin ini menggunakan cairan atau liquid yang dimasukkan ke dalam semacam reservoir yang nantinya bertujuan untuk mendinginkan mesin ketika sudah mencapai suhu tertentu sehingga tidak mengalami overheated.

  • Sistem pendinginan oli mesin atau oil cooled

Mirip seperti cara kerja radiator, hanya saja, oil cooled bekerja tanpa menggunakan cairan, dan berfungsi hanya untuk membantu mempercepat proses pendinginan yang dilakukan oleh oli mesin. Sistem oil cooled ini memungkinkan oli mesin mengalami pendinginan dengan menggunakan udara saja.

  • Sistem pendingin udara atau air cooled

Air cooled merupakan sistem pendinginan mesin paling sederhana, karena hanya memanfaatkan arus aerodinamis dari udara yang melewati bagian mesin ketika motor tersebut berjalan. Udara akan bergerak melewati sirip – sirip yang senagaj didesain khusus pada blok mesin, sehingga membantu mempercepat proses pendinginan pada bagian blok mesin

Beberapa kondisi dimana motor menjadi cepat panas disebabkan karena adanya kerusakan pada komponen ini. pada motor yang menggunakan sistem pendingin cairan, ada kemungkinan kerusakan terjadi karena cairan atau air radiator habis dan juga bocor, sehingga tidak mampu mendinginkan mesin secara optimal. Pada air cooled dan juga oil cooled system, biasanya jarang terjadi kerusakan, dan lebih banyak terjadi pada motor yang menggunakan sistem pendingin cairan. Namun demikian, biasanya, motor yang menggunakan sistem pendingin oli dan juga udara cenderung lebih panas dibandingkan dengan motor yang menggunakan sistem pendingin cairan.

  1. Boring yang sudah mengalami oversize sehingga liner menjadi lebih tipis

Boring merupakan komponen dari blok mesin, dimana terjadi gesekan antara piston, ring piston, dengan liner. Gesekan, seperti kita ketahui merupakan salah satu penymbang panas utama pada berbagai macam benda, termasuk mesin kendaraan seperti motor dan juga mobil. Panas yang muncul ini memang terjadi ketika mesin mulai menyala, dan terjadi gesekkan antara piston (seher) dengan liner di dalam boring. Nah, semakin tebal liner dan juga boring, maka semakin sedikit atau semakin kecil potensi munculnya panas pada mesin. Sebaliknya, semakin tipis liner dan juga boring, maka panas akibat gesekkan piston dengan boring akan semakin terasa.

Sponsors Link

Liner dan juga boring adalah produk campuran aluminium dan juga besi, yang lama kelamaan akan mengalami keausan apabila sering mengalami gesekkan. Keausan ini kemudian disiasati dengan cara memmperbesar boring, yang tentu saja akan membuat liner menjadi tipis, yang dikenal dengan istilah oversize. Oversize pada mesin motor tentu saja dapat menyebabkan gesekkan menjadi lebih tinggi, dan mesin menjadi lebih panas.

Untuk mencegah munculnya panas berlebihan, dan juga motor menjadi cepat panas akibat oversize, anda bisa mencoba menyiasatinya dengan hal berikut ini :

  • Memodifikasi motor ada dengan sistem pendingin yang lebih baik, misalnya penambahan radiator, dan penambahan air scope untuk memaksimalkan udara yang dapat membantu mendinginkan mesin motor anda
  • Tidak membawa atau mengendarai motor yang sudah mengalami oversize hingga diatas 300 dalam jarak tempuh yang jauh
  • Ganti boring anda dengan yang masih menggunakan os 0.
  1. Terlalu menahan pada rpm tinggi

Apakah anda seorang tipe pengendara motor yang sering menggeber – geber motor anda pada kecepatan dan juga RPM yang tinggi? kalau begitu selamat, karena anda sudah memaksa motor anda bekerja terlalu keras, sehingga menyebabkan mesin motor anda menjadi cepat panas. ya, menahan RPM pada level RPM tinggi, misalnya diatas 5000 hingga diatas 7000 sangat potensial dalam meningkatkan suhu motor anda. dengan kondisi RPM yang tingi seperti itu, maka gesekkan yang terjadi antara piston dengan liner akan menjadi semakin tinggi, dan tidak peduli seberapa tebalnya liner dan juga boring motor anda, maka akan tetap menjadi sangat panas mesin motor anda nantinya.

Cara terbaik untuk mencegah hal ini adalah dengan selalu memvariasikan putaran gas dan juga putaran mesin anda. motor yang digeber secara stagnan mulai dari RPM 7000 hingga maksimal dalam jangka waktu yang cukup lama akan mengalami kondisi panas yang berlebih. Apabila memungkinkan, turunkan RPM motor anda hingga maksimal 5000 rpm selama beberapa kilometer, untuk menjaga agar suhu mesin tidak meningkat drastic karena beban kerja yang terlalu berat.

  1. Motor dibawa pergi terlalu jauh dan lama dalam kecepatan tinggi

Kecepatan tinggi merupakan salah satu kontinum yang berbanding lurus dengan RPM tinggi. ya, ketika anda berkendara dalam kecepatan tinggi, dan dalam jarak tempuh yang jauh, serta waktu yang lama, maka hal in iakan berdampak buruk pada motor anda, karena akan menyebabkan motor anda menjadi sangat panas mesinnya. Terlebih lagi, apabila motor anda tidak menggunakan sistem pendingin yang mumpuni, dan memang tidak didesain khusus untuk kecepatan tinggi.

Apabila anda harus berkendara jarak jauh dengan menggunakan motor, maka cara terbaik yang bisa anda lakukan adalah memanage waktu tempuh dan juga jarak tempuh kendaraan anda. anad harus beristirahat setelah beberapa kilometer, karena pada dasarnya, motor yang anda gunakan juga membutuhkan istirahat. Motor juga memiliki keterbatasan, sehingga dibutuhkan beberapa waktu untuk menjaga agar suhu mesin motor anda menjadi optimal dan layak untuk digunakan berpergian lagi.

Sponsors Link

  1. Oli yang tidak sesuai dengan spesifikasi mesin

Hal berikutnya yang menjadi penyebab motor cepat panas adalah penggunaan oli yang tidak sesuai dengan spesifikasi mesin. Hal ini juga dapat berdampak pada motor keluar asap yang sangat mengejutkan. Banyak pengguna sepeda motor yang belum paham mengenai kegunaan oli mesin untuk motor mereka. kebanyakan orang hanya melihat dari harga, oli yang murah akan digunakan, padahal belum tentu oli yang murah ataupun mahal cocok dengan kondisi motor anda.

Maka dari itu, sesuaikanlah nilai standar dari oli yang anda gunakan, dengan buku petunjuk dan juga buku panduan pengguna. Perhatikan nilai SAE dan juga nilai rating dari setiap oli. Perlu diingat, tidak semua oli cocok dengan semua karakteristik mesin. Misalnya, mesin dengan CC kecil, cocok menggunakan oli yang agak kental, sedangkan mesin dengan CC besar, belum tentu cocok dengan oli yang kental. Kembalikan lagi ini semua kepada spesifikasi standar bawaan pabrik.

Cara lain untuk mencegah motor panas

Untuk mencegah kondisi mesin motor yang panas, anda juga bisa melakukan beberapa hal lainnya. Salah astu hal yang wajib anda lakukan adalah melakukan servis secara berkala. Servis berkala ditujukan untuk melihat apakah mesin motor anda mengalmai masalah yang dapat menyebabkan motor menjadi mudah dan cepat panas, serta untuk mengecek komponen – komponen lainnya yang berfungsi untuk mengoptimalkan sistem pendinginan mesin motor anda.

Dalam melakukan servis, yang terpenting adalah pengecekan keselurhan sistem motor. Apabila motor anda sudah menerapkan teknologi injeksi menggunakan ECU, maka carilah bengkel yang memiliki peralatan scan dan juga diagnostic tools, untuk memastikan bahwa seluruh sistem yang ada di dalam motor anda berjalan dengan baik dan juga optimal.

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,
Post Date: Monday 23rd, May 2016 / 10:25 Oleh :
Kategori : Masalah Teknis

Leave a Reply